Tips Trik

Berapa banyak waktu yang diperlukan untuk anak?

Haruskah anak Anda pergi untuk latihan sepak bola 5 hari seminggu? Apakah 3 hari cukup? Adalah umum bagi orang tua untuk sedikit bingung ketika memutuskan berapa banyak yang berkaitan dengan kegiatan sepulang sekolah.

Mereka berpendapat bahwa karena sebagian besar kegiatannya menyenangkan (berbeda dari belajar), anak-anak hanya akan mengikuti kelas-kelas ini. Tapi, terlalu banyak bersenang-senang juga bisa membuat anak sakit. Berikut adalah panduan sederhana yang akan membantu Anda
memutuskan berapa banyak terlalu banyak untuk anak Anda.

Baca juga : Bimbel SBMPTN, Les Privat SBMPTN

TK:
Anak Anda baru mulai belajar berinteraksi dan terbiasa disiplin. Kehidupannya setelah sekolah harus sederhana dan tanpa beban. Satu atau dua kelas per minggu sudah cukup di awal. Setelah anak tenang, cari kegiatan yang lebih menantang seperti program musik.

Tingkat 1:
Satu atau dua kegiatan per minggu, tanggal bermain dan kunjungan taman bermain direkomendasikan. Hindari kegiatan olahraga kompetitif. Anak itu masih terlalu kecil untuk khawatir tentang menang dan kalah. Setelah kerasnya hari penuh di sekolah, dia membutuhkan pelampiasan yang sehat untuk energi yang terpendam. Aktivitas fisik dan olahraga nonkompetitif adalah yang terbaik untuk usia ini.

Kelas 2:
Anak Anda sudah cukup besar untuk menyuarakan pendapat tentang kegiatan apa yang dia inginkan. Olahraga, skating, berenang atau komputer – arahkan dia ke hal-hal yang dia suka. Banyak anak mulai belajar alat musik pada usia ini. Namun, berikan anak Anda ‘waktu menyendiri’ di mana ia dapat bersantai dan melakukan apa pun yang ia inginkan.

Kelas 3:
Sosialisasi mulai menjadi pusat perhatian. Olahraga tim adalah pilihan yang baik. Mengembangkan keterampilan motorik, melukis, menggambar dll juga bagus. Biarkan anak mengeksplorasi bidang minatnya. Namun sisihkan waktu yang cukup untuk keluarga dan kegiatan yang menyenangkan.

Baca juga : Bimbel Kedokteran, Bimbel Simak UI

Kelas 4:
Pada usia ini, anak akan memberi tahu Anda apa yang dia sukai. Dia perlu terlibat dalam kegiatan yang akan meningkatkan kepercayaan dirinya. Ini juga akan membantunya mengelola stres karena inilah saatnya tekanan sosial mulai terbentuk. Tapi, waspadalah terhadap setan pekerjaan rumah. Anak Anda membutuhkan lebih banyak waktu dengan studinya. Menyeimbangkan tugas sekolahnya dengan kegiatan lain sangat penting.

Kelas 5:
Anak kelas lima penuh dengan energi dan ingin melakukan apa saja. Tapi dia mungkin dengan mudah mendorong studi ke latar belakang. Jadi perlu pengawasan yang ketat. Luangkan waktu satu atau dua hari untuk waktu keluarga dan kegiatan lainnya. Sekarang adalah waktu yang tepat untuk membuat anak Anda tertarik pada pelayanan masyarakat.

Sekolah Menengah:
Jauhkan dia dari TV. Buat dia terlibat dalam kegiatan yang memperkuat pembelajaran. Prestasi akademik dapat ditingkatkan dengan mendorong praremaja Anda untuk bergabung dengan klub seperti program Pramuka, klub bahasa, klub catur, dll. Sebagai aturan umum, aktivitas ekstra 16-20 jam seminggu seharusnya sudah lebih dari cukup. Tapi perhatikan tanda-tanda kelelahan.

Apa yang Anda pilih untuk anak Anda dan berapa lama ia harus bekerja pada dasarnya ditentukan oleh temperamen anak. Sebagai orang tua, Anda harus mengamati anak Anda dengan cermat dan mendasarkan keputusan Anda pada umpan balik dari anak itu sendiri.

Baca juga : Jasa Digital Marketing, Program Pengembangan Setelah Sekolah

Similar Posts